Ini syarat yang harus dipenuhi agar F1 bisa ngebut di Sirkuit Mandalika - OPSINTB.com | News References -->

Minggu, 12 Desember 2021

Ini syarat yang harus dipenuhi agar F1 bisa ngebut di Sirkuit Mandalika

Ini syarat yang harus dipenuhi agar F1 bisa ngebut di Sirkuit Mandalika

 
Ini syarat yang harus dipenuhi agar F1 bisa ngebut di Sirkuit Mandalika

OPSINTB.com - Kesuksesan Indonesia, khususnya NTB dalam menggelar ajang balap World Superbike (WSBK) dan Idemitsu Asia Talent Cup (IATC) di Pertamina Mandalika International Street Circuit terbukti mampu mengangkat "Branding Country" Indonesia di mata dunia internasional. Setelah dipastikan Tahun 2022 nanti akan digelar kembali WSBK dan IATC, NTB juga akan menyelenggarakan balap yang lebih bergengsi yakni balap Motor MotoGP dan balap Motor Cross dunia, MXGP.

Tidak sampai di situ, pihak Formula 1 turut mengapresiasi  keberhasilan event WSBK dan berharap MotoGP Maret 2022 sukses. Sehingga balap Mobil Jet darat "Formula 1" sedang diperjuangkan untuk bisa digelar di NTB. 

"Kesuksesan gelaran WSBK Mandalika November lalu menunjukkan kesiapan daerah NTB menjadi tuan rumah untuk event-event bertaraf internasional. Hal ini juga menjadi portofolio bagi NTB yang mengangkat citra daerah dan Indonesia pada kancah dunia," jelas Gubernur NTB yang diwakili Kadis PUPR Provinsi NTB, Ridwansyah saat diundang Stefano Domenicali, President and CEO of Formula 1 di Sirkuit Yas Marina Abu Dhabi, Jumat (10/12/2021).

Menurut Dae Iwan sapaannya, keberhasilan penyelenggaraan MotoGP 2022 nanti adalah tantangan dan sekaligus membuka peluang bagi NTB menjadi tuan rumah penyelenggaraan F1 mengingat sirkuit sepanjang 4,3 km ini telah memiliki sejumlah fasilitas yang sangat memadai untuk menjadi tuan rumah kompetisi balap mobil bergengsi tersebut.

"Beberapa syarat penting yang harus disiapkan antara lain akomodasi dengan jumlah kamar hotel berbintang minimal 3.000 kamar, saat ini sudah terbangun 3 hotel dan vila eksklusif (800 kamar) di sekitar Mandalika. 

"Selain itu dibutuhkan infrastruktur transportasi yang memadai seperti jalan dan fasilitas keselamatannya, 'landacape' serta dukungan logistik," ujar Ridwansyah yang dalam kesempatan tersebut membersamai Direktur Utama ITDC, Abdulbar M Mansoer.

Selain itu menurutnya, ada beberapa persyaratan teknis lain seperti 'automatic signaling system' untuk Marshall, penambahan 26.000 ban bekas (dari Kementrian industri) dari yang tersedia saat ini sekitar 14.000, dan pelebaran 'pit garage' dengan penggabungan garasi yang ada sekarang dan beberapa peningkatan lain di fasilitas pendukung sirkuit.

"Pihak F1 sangat antusias, namun  kepastian kapan F1 dipastikan digelar tergantung pada hasil evaluasi kelayakan oleh tim F1. Akan ada First Evaluation, kemudian direspon dengan proposal resmi dari penyelenggara (MGPA dan ITDC), dilanjutkan negosiasi dan kesepakatan akhir," ujar mantan Kepala Bappeda NTB tersebut.

Ditambahkan Ridwansyah, pengalaman ITDC saat membawa MotoGP dan WSBK butuh waktu  sekitar 2 tahun. Sehingga prediksi waktu yang ideal untuk Sirkuit Mandalika menjadi tuan rumah F1 adalah awal 2024.

"Karena skala F1 yang jauh lebih rumit daripada MotoGP, apalagi WSBK, pihak ITDC perlu mendapatkan arahan dan persetujuan dari Presiden agar Negara bisa mendukung penuh," terangnya.

Terakhir Kadis PUPR optimis dengan ikhtiar yang ditunaikan Gubernur NTB. Dalam waktu dekat diharapkan Gubernur NTB akan mendampingi Presiden Joko Widodo untuk  bertemu Chairman Formula One  dalam rangka memperkuat dukungan untuk penyelenggaraan Formula One di Mandalika.

"Idealnya, undangan 'Site Visit' pertama kepada F1 bisa setelah MotoGP, dimana infrastruktur menuju kawasan dan fasilitas pendukung di dalam sirkuit sudah disiapkan dengan baik," tutup Dae Ridwan.

Turut hadir dalam pertemuan tersebut Chloe Targett- Adams, Director, Race Promotion F1. (red)

Read other related articles

Also read other articles

© Copyright 2021 OPSINTB.com | News References | PT. Opsi Media Utama